HARUSKAH MUSLIM TAKUT HADAPI DATANGNYA HARI KIAMAT?

Lebih dari itu, juga menandakan lemahnya keimanan terhadap kekuasaan Allah SWT. Padahal setiap kejadian yang menimpa makhluk telah digariskan Allah.

مَاأَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ ۗ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ ۚ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Tidak ada suatu musibah pun menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu,” (QS At-Taghabun ayat 11).

Orang yang mengalami ketakutan berlebih akan terjadinya bencana bahkan dapat berperilaku abnormal dengan menyiapkan berbagai hal secara berlebihan agar selamat dari bencana.

Bagi umat Islam, informasi tentang kejadian-kejadian maha dahsyat sudah diberitahukan baik dalam Alquran maupun hadits. Termasuk yakni peristiwa hancurnya alam semesta beserta isinya atau yang hari kiamat. Bahkan meyakini akan datangnya hari kiamat adalah wajib bagi seorang mukmin.

Tetapi informasi tentang kiamat tidak lantas membuat seorang Muslim dihantui ketakutan menjalani hidup. Melainkan sebagai pengingat untuk senantiasa memeperbanyak amal saleh dan meningkatkan ketakwaan.

Sebab sejatinya tak akan ada satu makhluk pun yang akan lolos dari kematian. Sedangkan hanya orang-orang yang beriman, bertakwa dan beramal saleh yang akan dapat selamat dari kehidupan yang kekal setelah kematian.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada kami kamu dikembalikan,” (QS Al Ankabut: 57).

Informasi tentang potensi gempa dan tsunami seperti yang diungkapkan dalam hasil riset baru-baru ini lebih baik disikapi dengan sudut pandang positif dan optimis, yakni menjadi pemantik untuk meningkatkan literasi tentang ilmu bumi serta meningkatkan pemahaman dan kemampuan dalam melakukan mitigasi bencana alam.

Di samping itu pada sisi spiritual, menambah keimanan sehingga mendorong untuk terus melakukan amal saleh dan mencegah kemungkaran. Sebab bisa jadi datangnya sebuah bencana dikarenakan kezaliman yang terus berlangsung dan kelalaian akan perintah Allah SWT.

“Sesungguhnya manusia apabila melihat kezaliman dan tidak berusaha mencegahnya maka akan dikhawatirkan Allah akan meratakan azabnya,” (HR. Abu Daud). Selain itu melakukan tobat dari segala dosa dengan senatiasa beristighfar.

وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُعَذِّبَهُمْ وَأَنْتَ فِيهِمْ ۚ وَمَا كَانَ اللَّهُ مُعَذِّبَهُمْ وَهُمْ يَسْتَغْفِرُونَ

“Tetapi Allah tidak akan menghukum mereka selama engkau (Muhammad) berada di antara mereka. Dan, tidaklah pula akan menghukum mereka sedangkan mereka masih memohon ampunan,” (QS Al-Anfal; 33).

sumber: republika.co.id

Tags :
Konfirmasi Donasi
id_IDBahasa Indonesia
en_USEnglish id_IDBahasa Indonesia