Telur adalah salah satu pilihan sarapan terbaik untuk menurunkan berat badan. Telur tidak hanya merupakan sumber protein bagus, tetapi juga mengandung lemak sehat dari kuning telur, yang merupakan nutrisi penting lainnya untuk dimasukkan ke dalam makanan seimbang.

Telur dapat berfungsi sebagai salah satu makanan paling efektif yang dapat dimasukkan ke dalam diet untuk menurunkan berat badan. Meskipun telur sebagai bahan dasar makanan enak, ada bahan tambahan yang bisa ditambahkan, yang mungkin terbukti dapat mengoptimalkan sarapan menjadi lebih sehat dan memperlancar penurunan berat badan.

Berbagai nutrisi dapat memiliki fungsi berbeda di dalam tubuh, terutama memicu pembakaran lemak dan meningkatkan metabolisme, sehingga dapat membakar lebih banyak kalori saat istirahat. Menurut dokter, Anda dapat meningkatkan metabolisme dan menurunkan berat badan dengan menggabungkan telur dan cabai rawit sebagai bumbu tambahan untuk makanan.

Dilansir She Finds pada Rabu (19/5), makanan pedas memiliki kemampuan meningkatkan pembakaran lemak dalam tubuh. Karena itu, menambahkan cabai rawit ke dalam telur mungkin merupakan langkah yang dibutuhkan untuk menurunkan berat badan ekstra sambil menikmati sarapan padat nutrisi.

“Menambahkan cabai rawit ke dalam telur adalah cara yang harus dilakukan jika Anda mencoba menurunkan berat badan. Cabai rawit adalah salah satu bahan alami terbaik karena dapat membantu meningkatkan metabolisme dan meningkatkan pembakaran lemak hingga 20 persen,” kata ahli gizi dan pelatih pribadi Josh Schlottman.

Capsaicin adalah bahan utama dalam cabai rawit yang menawarkan peningkatan signifikan untuk metabolisme, memicu pembakaran lemak untuk menurunkan berat badan. Sering ditemukan di berbagai paprika, capsaicin juga terbukti meningkatkan rasa kenyang, memberikan tubuh perasaan kenyang yang meminimalkan makan berlebihan sepanjang hari, sehingga lebih mudah mempertahankan defisit kalori penting untuk menurunkan berat badan.

“(Capsaicin) juga dapat meningkatkan metabolisme hingga 20 menit setelah memakannya,” ujar Schlottman.

Dengan metabolisme yang lebih efisien, tubuh secara alami membakar lebih banyak kalori saat istirahat, secara efektif menggunakan makanan sebagai energi, dan membatasi kalori yang disimpan sebagai lemak. Cara capsaicin meningkatkan metabolisme sangat sederhana.

Dia bekerja melalui proses yang disebut termogenesis. Ini meningkatkan jumlah panas yang dihasilkan tubuh, yang menghasilkan pembakaran lebih banyak kalori. Intinya, saat mengonsumsi telur dengan cabai rawit pada pagi hari, maka tubuh dipaksa membakar lebih banyak kalori saat makan, karena suhu tubuh meningkat dan membakar sarapan sebagai bahan bakar.

Bukan pencinta makanan pedas? Lada hitam terbukti sama efektifnya dalam meningkatkan metabolisme. “Piperin yang ditemukan dalam lada hitam tidak hanya bertanggung jawab untuk memberikan rasa yang khas, tetapi juga membantu menghentikan proses adipogenesis, yang terdiri dari pembentukan sel lemak dari sel induk,” kata ahli gizi olahraga Zaakir Kayani.

Dengan kata lain, lada hitam akan memperlambat pembentukan sel lemak lebih lanjut di tubuh, sehingga membatasi penambahan berat badan. Telur adalah pemain utama yang memungkinkan penurunan berat badan secara sehat dan berkelanjutan melalui sarapan, tetapi dengan tambahan cabai rawit atau lada hitam ke makanan, Anda dapat meningkatkan metabolisme tambahan yang mungkin diperlukan untuk membantu membakar kalori.

Schlottman mencatat tidak banyak makanan yang dapat ditambahkan cabai rawit secara teratur. Karena itu, manfaatkan kombinasi sempurna dengan telur untuk membuat sarapan yang dibuat khusus untuk menurunkan berat badan dengan mudah.

sumber: republika.co.id