RUMAH ZAKAT BERSAMA MAHASISWA AJAK WARGA MANFAATKAN LAHAN UNTUK JAGA KETAHANAN PANGAN

(Foto: Rumah Zakat)

BOGOR, RUMAH ZAKAT – Sektor ekonomi menjadi salah satu aspek yang terdampak akibat pandemi Covid-19. Begitu dahsyatnya dampak tersebut, menyebabkan banyak pelaku usaha harus mengalami penurunan pendapatan bahkan terpaksa menutup usahanya.

Menyikapi hal ini, beberapa mahasiswa IPB yang sedang melakukan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Desa Berdaya Pamoyanan Kecamatan Bogor Selatan, tidak tinggal diam. Dibantu oleh Relawan Rumah Zakat, mereka berinisiatif untuk melakukan aksi menanam secara Verticultur dengan mengajak warga setempat termasuk para pemuda.

Vertikultur merupakan teknik bercocok tanam di ruang atau lahan sempit dengan memanfaatkan bidang vertikal sebagai tempat bercocok tanam dan dilakukan secara bertingkat. Tujuan dari Vertikultur adalah untuk memanfaatkan lahan yang sempit secara optimal.

(Foto: Rumah Zakat)

“Kami memberikan pemahaman kepada masyarakat di Desa Berdaya Pamoyanan, karena lokasinya merupakan perkotaan yang lahan kosongnya sedikit, maka kami berikan cara memanfaatkan lahan sempit untuk ketahanan pangan secara Vertikultur’ selain itu kita berikan pendampingan cara membuat Vermikompos untuk pupuk organiknya,” ungkap Jasua Anzara, salah satu peserta KKN Mahasiswa IPB.

“Kami sangat terbantu dengan adanya program KKN di Desa Berdaya Pamoyanan ini, karena kami dari Rumah Zakat mempunyai program yang sama yaitu untuk ketahanan pangan, salah satu sektor yang saat ini sedang menggeliat itu adalah sektor Pertanian,” ungkap Elan Jaelani, Relawan Rumah Zakat, Selasa (21/7).

“Kita ingin sekali belajar hal baru, ternyata menanam itu menyenangkan selain kita bisa berjemur pagi-pagi, kita juga bisa memanfaatkan lahan kosong untuk menanam,” kata Aden Dicky salah satu pemuda yang ikut menanam.

Newsroom

Elan Jaelani/Amri Rusdiana

Tags :
Konfirmasi Donasi
id_IDBahasa Indonesia
en_USEnglish id_IDBahasa Indonesia