ANDA GERAH? COBA KONSUMSI MAKANAN PEDAS

Apakah Anda sering merasa gerah atau kepanasan karena cuaca akhir-akhir ini? Ingin rasanya konsumsi makanan atau minuman dingin untuk meredamnya. Tapi coba konsumsi makanan pedas, kabarnya makanan ini justru lebih bisa mengatasi panas dibanding es krim sekalipun.

Kedengarannya memang kontraintuitif. Melahap makanan pedas dalam cuaca panas. Tapi fakta membuktikan makanan pedas lebih ampuh menenangkan Anda. Makanan atau minuman dingin memang memberikan efek dingin, namun efek pendinginannya tidak langgeng. Mengapa begitu?

Tubuh manusia memiliki termostat yang tertanam di otak yang disebut hipotalamus. Secara ketat menjaga suhu inti Anda pada 36,5 derajat Celcius. Bahkan ketika Anda berada di Gurun Sahara atau Antartika, suhu inti Anda hanya naik atau turun dua hingga tiga derajat. Hal ini diungkapkan oleh Associate Professor Nigel Taylor dari Departemen Fisiologi Termologi Universitas Wollongong.

Ketika Anda minum minuman dingin atau makan es krim, hipotalamus merasakan penurunan drastis dalam suhu internal Anda. Dan karena tugasnya adalah menjaga benda-benda pada suhu 36,5 derajat Celcius, suhu tubuh akan naik, menyebabkan Anda merasa lebih hangat.

Makan makanan pedas justru sebaliknya. Menurut Dr Reuben Wong, seorang gastroenterologist dari Gleneagles Hospital, reseptor di mulut Anda menafsirkan komponen capsaicin dalam cabai sebagai tindakan kimia yang menciptakan sensasi terbakar panas.

Dan sensasi inilah yang menyebabkan hipotalamus melawan peningkatan suhu yang dirasakan dengan meningkatkan sirkulasi darah dan membuat tubuh berkeringat. Para ilmuwan menyebutnya berkeringat, yang akan Anda kenal sebagai manik-manik keringat yang muncul di dahi, wajah, kulit kepala, dan leher segera setelah melahap sambal belacan.

Selain merasakan luka bakar di mulut, membuat mata berkaca, dan berkeringat, apakah ada alasan lain untuk menyukai cabai? Studi di sini menunjukkan capsaicin dapat memberikan perlindungan dari stroke, dan akumulasi kolesterol yang dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular.

Bahkan, sebuah penelitian di British Medical Journal  menemukan mereka yang makan makanan pedas enam sampai tujuh kali seminggu menunjukkan pengurangan risiko 14 persen dalam kematian total, dibandingkan dengan mereka yang makan makanan pedas kurang dari sekali seminggu. Makan lebih banyak makanan pedas dikaitkan dengan rendahnya risiko kanker, penyakit jantung, dan penyakit pernapasan.

Untuk membangun toleransi Anda terhadap luka bakar capsaicin, Anda benar-benar dapat melakukannya. Menurut para ahli , capsaicin menghabiskan fungsi sensorik substansi neurotransmiter P, yang mentransmisikan sinyal rasa sakit ke otak. Jadi, semakin banyak makanan pedas yang Anda makan, semakin sedikit panas yang Anda temukan dan semakin besar toleransi Anda terhadap hidangan sambal.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang “cincin api” beberapa mungkin mengalami mules setelah makan pedas.”Reseptor yang sama yang ditemukan di mulut juga ditemukan di sepanjang sisa saluran pencernaan,” kata Dr Wong.

Jadi, sensasi terbakar yang sama di anus disebabkan oleh aksinya pada reseptor yang sama. Bisa memicu rasa sakit perut dan memicu diare. “Tapi jika panas capsaicin terlalu banyak untuk dikonsumsi, atasi dengan air atau produk susu seperti susu atau yoghurt,” kata Dr Wong, dilansir dari Channel News Asia.

sumber : republika.co.id

Tags :
Konfirmasi Donasi