BELAJAR DARI IRLANDIA


Irlandia sekarang adalah negara terkaya di Uni Eropa kedua setelah Luxembourg. Ya, di negara yang selama ratusan tahun dikenal karena imigrasi warga, puisi tragis, perang saudara, dan lepranya, sekarang memiliki GDP perkapita lebih tinggi dari Jerman, Prancis, dan Inggris. Bagaimana Irlandia berubah dari orang sakit di Eropa menjadi orang kaya di Eropa kurang dari satu generasi adalah cerita yang luar biasa. Ini cerita pada Anda tentang Eropa sekarang: semua inovasi muncul di negara pinggiran Eropa yang memeluk globalisasi dengan cara mereka sendiri–Irlandia,Inggris, Skandinavia, dan Eropa Timur–sedang mereka yang ikut model sosial Prancis-Jerman mengalami pengangguran.

Perubahan Irlandia dimulai akhir 1960-an saat pemerintah menggratiskan sekolah menengah, memungkinkan anak kelas bawah bisa menyelesaikan sekolah menengah atau sekolah teknik. Hasilnya, saat Irlandia bergabung Uni Eropa pada 1973, mereka bisa mengandalkan tenaga kerja berpendidikan mereka.

Pada pertengahan 1980-an, Irlandia sudah mendapat keuntungan awal anggota Uni Eropa, seperti subsidi pembangunan infrastruktur dan pasar lebih luas. Tapi mereka masih belum memiliki produk kompetitif untuk dihasilkan, akibat proteksi dan kesalahan fiskal selama bertahun-tahun.

Negara itu bangkrut dan para sarjananya berimigrasi ke luar negeri. “Kami meminjam, membelanjakan, meningkatkan pajak dan itu nyaris menenggelamkan kami,” kata Deputi PM Mary Harney. “Hanya karena kami nyaris tenggelam, kami berani berubah.”

Irlandia pun berubah. Dalam perkembangan yang tidak biasa, pemerintah, serikat pekerja terbesar, petani, dan kalangan industri bersetuju melakukan langkah perbaikan fiskal, memotong pajak korporasi sampai 12,5 persen, mengurangi gaji dan harga, serta merayu investasi asing. Pada 1996, Irlandia membuat pendidikan tinggi pada dasarnya gratis, sehingga tenaga kerja berpendidikan lebih banyak lagi. Hasilnya sangat fenomenal. Sekarang, 9 dari 10 perusahaan farmasi terbesar dunia memiliki pabrik di sana, seperti 16 dari 20 peralatan pembuat medis serta 7 dari 10 perusahaan pembuat piranti lunak.

Tahun lalu, Irlandia mendapat investasi Amerika lebih banyak daripada Cina. Dan secara keseluruhan, pendapatan pajak pemerintah meningkat. “Kami membuat pabrik di Irlandia pada 1990,” kata Michael Dell, pendiri Dell Computer. “Yang menarik kami, tenaga kerja berpendidikan dan universitas bagus di dekatnya. Irlandia memiliki kebijakan industri dan pajak yang secara konsisten mendukung bisnis, siapapun yang sedang berkuasa secara politik di sana. Saya percaya ini karena banyak orang yang ingat saat buruk saat pembangunan ekonomi terlalu terkait politik. Irlandia juga memiliki transportasi dan logistik sangat baik–mudah bagi produk apapun mendistribusikan produknya di pasar utama di Eropa dengan cepat.

“Akhirnya, tambah Mr. Dell, “Mereka kompetitif, ingin berhasil, haus dan tahu bagaimana rasanya menang. Pabrik kami di Limerick, tapi kami juga memiliki beberapa ribu orang penjualan dan teknis di luar Dublin. Bakat teknis di Irlandia juga terbukti menjadi sumber daya kami… Fakta menyenangkan: kamui menjadi eksporter Irlandia terbesar.”

Intel membuka pabrik chip pertama di Irlandia pada 1993. James Jarrett, wakil presiden Intel, mengatakan mereka tertarik banyaknya orang berpendidikan di Irlandia, pajak korporasi yang rendah, dan insentif lain yang membuat Intel menghemat miliaran dolar selama lebih 10 tahun. Program kesehatan nasional juga tidak merugikan. “Kami memiliki 4.700 karyawan di empat pabrik dan kami malah merancang chip tercanggih di Shannon dengan insinyur Irlandia,” katanya.

Pada 1990, angkatan kerja Irlandia adalah 1,1 juta. Tahun ini mencapai 2 juta, tanpa ada pengangguran, dan 200 ribu pekerja asing (termasuk 50 ribu Cina). Negara lain memperhatikan. Perdana Menteri Bertie Ahern mengatakan, “Saya bertemu perdana menteri Cina lima kali dalam dua tahun terakhir.”

Nasehat Irlandia sangat sederhana:

1). Buat agar pendidikan menengah dan tinggi gratis;

2). Buat pajak korporasi rendah, sederhana, dan transparan;

3). Aktif mencari perusahaan global;

4). Buka ekonomi untuk kompetisi;

5). Berbicara bahasa Inggris;

6)Ciptakan kebijakan fiskal yang tertib;

7). dan, Ciptakan konsensus keseluruhan paket ini dengan buruh dan manajemen–dan setia di sana karena Anda juga bisa menjadi negara terkaya di Eropa.

“Ini bukan keajaiban, kami tidak menemukan emas,” kata Mary Harney. “Ini kebijakan domestik yang tepat dan percaya globalisasi.”

By THOMAS L. FRIEDMAN

The New York Times

Published: June 29, 2005

Salam

(Fath, Kota Gudeg)

Tags :
Konfirmasi Donasi