KEINDAHAN SHALAT

Semakin jauh ke dalam keadaan spiritual kita selama shalat mengharuskan kita memiliki kehadiran hati dan mengingat kata-kata yang diucapkan selama sholat.

Doa kita akan terasa lebih pendek, namun ketika kita melihat berapa banyak waktu yang kita habiskan, kita akan berpikir: “Apakah saya hanya menghabiskan waktu 10 menit? Atau bahkan 15 dan 20 menit.”
Seseorang yang mulai menerapkan ini mengatakan bahwa ia berharap sholat tidak akan pernah berakhir.

Perasaan yang Ibn al-Qayyim gambarkan sebagai “pesaing apa yang bersaing untuk … itu adalah makanan bagi jiwa dan kegembiraan mata,” dan dia juga berkata, “Jika perasaan ini meninggalkan hati, seolah-olah itu adalah tubuh tanpa jiwa. ”

Beberapa hubungan manusia dengan Allah terbatas mengikuti perintah dan meninggalkan larangan, sehingga orang tidak masuk neraka. Tentu saja, kita harus mengikuti perintah dan meninggalkan larangan, tapi perlu dilakukan lebih dari sekedar rasa takut dan harapan. Itu juga harus dilakukan karena cinta kepada Allah. Allah berfirman di dalam Al-Qur’an: “… Allah akan membawa [di tempat mereka] orang-orang yang akan Dia cintai dan siapa yang akan mengasihi Dia.” (Al Qur’an, 5:54)

Kita sering menemukan bahwa ketika seorang kekasih bertemu dengan yang dicintai, hati tergerak dan ada kehangatan dalam pertemuan itu. Namun saat kita bertemu dengan Allah, bahkan tidak ada sedikit pun dari perasaan yang sama ini.

Allah berfirman di dalam Al Qur’an: “Dan di antara bangsa-bangsa ada orang-orang yang mengambil selain Allah yang sama dengan Dia. Mereka mencintai mereka karena mereka (seharusnya) mencintai Allah. Tetapi orang-orang yang beriman lebih kuat mencintai Allah. “(QS. 2: 165)

Dan orang-orang yang beriman lebih kuat mencintai Allah. Harus ada perasaan rindu, dan saat kita mengangkat tangan untuk memulai sholat, kehangatan dan cinta harus mengisi hati kita karena kita sekarang bertemu dengan Allah. Doa Nabi Muhammad (saw): “Ya Allah, aku meminta kerinduan untuk bertemu denganmu” (An-Nisa’i, Al-Hakim)

Ibn Al-Qayyim mengatakan dalam bukunya Tareeq Al-Hijratain bahwa Allah menyukai utusan-Nya dan hamba-hamba-Nya yang percaya, dan mereka mengasihi Dia dan tidak ada yang lebih mereka sayangi daripada Dia. Cinta orang tua memiliki rasa manis, seperti halnya cinta anak-anak, tapi cinta Allah jauh melampaui semua itu.

Nabi saw. Bersabda, “Setiap orang yang menggabungkan ketiga kualitas ini akan merasakan manisnya iman: 1) bahwa Allah dan Rasul-Nya lebih berharga darinya daripada yang lainnya; 2) bahwa cintanya kepada orang lain murni karena Tuhan; dan 3) bahwa dia membenci kembalinya rasa tidak percaya sama seperti dia membenci untuk dilemparkan ke dalam api. “(Bukhari)

Jadi, hal pertama yang dia sebutkan adalah: “… bahwa Tuhan dan rasul-Nya lebih dicintainya daripada yang lainnya …”

Ibn Al-Qayyim mengatakan: “Karena ‘tidak ada yang seperti Dia’ (Al Qur’an, 42:11), tidak ada yang seperti mengalami cinta untuk Dia.”

Jika Anda merasakan cinta ini untuk Dia, itu akan menjadi perasaan yang begitu kuat, sangat manis, sehingga Anda berharap shalat tidak akan pernah berakhir.

Apakah Anda benar-benar ingin merasakan cinta ini? Kemudian tanyakan pada diri sendiri: ‘mengapa kamu atau haruskah kamu mencintai Allah?’

Ketahuilah bahwa Anda mencintai orang untuk satu dari tiga alasan, atau semuanya. Pertama, demi kecantikan mereka. Kedua, karena karakter mereka yang agung. Ketiga, karena mereka telah bersikap baik kepada Anda. Dan ketahuilah bahwa Allah menggabungkan ketiga hal ini secara maksimal.

Sumber : www.republika.co.id

Tags :
Konfirmasi Donasi