OLAHRAGA 20 DETIK TIAP HARI TERBUKTI TINGKATKAN KEBUGARAN

Pada hari-hari yang sibuk, menyisihkan banyak waktu untuk berolahraga dapat terasa tidak realistis bahkan mustahil. Tapi penelitian baru menunjukkan bahwa beberapa ledakan aktivitas yang menyebar sepanjang hari masih dapat meningkatkan kebugaran aerobik.

Studi kecil, yang ditulis oleh tim peneliti dari Universitas McMaster dan Universitas British Columbia Okanagan, diterbitkan dalam jurnal Applied Physiology, Nutrition and Metabolism dikutip dari New York Times.

Profesor kinesiologi di Universitas McMaster dan penulis senior studi ini, Martin Gibala, mengatakan kepada Insider bahwa ia dan timnya telah meneliti manfaat dari latihan singkat selama lebih dari satu dekade. Tapi jenis studi ini sering terjadi dalam pengaturan laboratorium menggunakan sepeda stasioner.

“Kami semakin tertarik menerjemahkan ini dari laboratorium dan menjadikannya lebih praktis dan dapat diakses oleh orang-orang. Kami pikir, ya, naik tangga adalah cara yang bagus untuk menerapkan ini. Banyak dari kita bekerja di menara kantor atau tinggal di kompleks apartemen, sehingga tangga tersedia.”

Para peneliti merekrut 24 mahasiswa yang sehat tetapi tidak aktif, melaporkan kurang dari satu jam latihan terstruktur per minggu. Setengah dari siswa secara acak ditugaskan ke kelompok kontrol, sementara yang lain mengambil rejimen latihan selingan atau camilan ini.

Selama enam pekan, atau aktivitas fisik yang singkat. Kelompok terakhir ini melakukan tiga selingan olahraga per hari, tiga hari dalam seminggu. Untuk setiap selingan, mereka dengan penuh semangat menaiki tangga selama 20 detik.

Setiap kegiatan memanjat tangga dipisahkan oleh waktu pemulihan satu hingga empat jam. Makanan ringan juga didahului dengan pemanasan singkat (10 jumping jacks, 10 squat, dan lima lunges di setiap sisi) dan diikuti oleh cooldown berjalan satu menit.

“Analogi praktisnya adalah, orang-orang mulai bekerja di pagi hari dan mulai berolahraga walau hanya menaiki tangga. Mereka melakukannya lagi pada istirahat atau makan siang dan mereka melakukannya lagi sebelum mereka pergi untuk hari itu,” kata Gibala.

Sebelum dan sesudah percobaan, para peserta menjalani tes untuk mengukur kebugaran kardiorespirasi mereka. Tes ini mencerminkan kemampuan jantung, pembuluh darah, dan paru-paru untuk mengirimkan oksigen melalui tubuh. Timnya mengukur bahwa menggunakan sesuatu yang disebut tes kapasitas aerobik maksimal, atau tes VO2max.

“Itu termasuk berolahraga dengan sepeda dengan beban kerja yang semakin tinggi, sampai Anda tidak bisa pergi lagi. Ini memberikan ukuran yang sangat akurat dari kemampuan puncak tubuh untuk menggunakan oksigen,” ucap dia

Ukuran kebugaran ini juga penting untuk kesehatan, karena itu berkaitan erat dengan risiko mengembangkan penyakit kronis tertentu seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Setelah latihan camilan selama enam pekan, para pengguna tangga telah meningkatkan VO2max mereka sekitar 5 persen, dibandingkan dengan kelompok kontrol yang tetap tidak aktif.”Ukuran efeknya kecil, tetapi meskipun demikian kami melihat peningkatan yang terukur,” kata Gibala.

Sumber: Republika 

Tags :
Konfirmasi Donasi