TIDAK SEMPAT BACA AL QURAN DI BULAN RAMADHAN, BAGAIMANA HUKUMNYA?

Ustadz, di bulan Ramadhan ini saya berniat untuk mengkhatamkan Al Quran, tapi ternyata pekerjaan saya semakin banyak dan sibuk. Bahkan saya jarang sekali membaca Al Quran. Apa yang harus saya lakukan?

Alhamdulillah, dikutip dari Islamqa. Kami memohon kepada Allah ta’ala semoga membantu kita dalam mengingat, mensyukuri dan baik dalam beribadah kepada-Nya. Yang diharapkan bagi seorang muslim, menggabungkan antara kebaikan dunia dan akhirat. Jangan meninggalkan dunia, dengan merusaknya dengan alasan menggapai akhirat. Jangan juga menghadapi dunia dan berpaling dari akhirat. Bahkan maksudnya dari dunia adalah berbekal darinya untuk akhirat. Dunia bukan dunia untuk menetap, bahkan ia cuma sekedar tempat lewat, dimana seseorang pasti akan berpindah ke akhirat.

Seorang mukmin yang berakal adalah dia yang siap untuk perpindahan itu, oleh karena itu Nabi sallallahu alaihi wa sallam ditanya ‘Siapa yang paling cerdas dan paling kuat dari kalangan manusia? Maka beliau bersabda:

“Orang yang paling sering mengingat kematian, dan yang paling siap untuk itu.”

(HR. Thabrani, dihasankan oleh Munziri dalam kitab Targib wa Tarhib, 4/197, Haitsami di ‘Majma’ Zawaid, 10/312. Al-Iroqi mengatakan dalam ‘Takhrij Ahadits Al-Ihya’, 5/194, sanadnya baik. Disebutkan oleh Al-Albany dalam ‘Dhaif Targib, no. 1964).

Maka harus siap untuk hari kematian, disana tempat yang menetap. Kami memohon kepada Allah agar dikumpulkan di tempat tetap yang penuh rahmat. Selayaknya bagi orang muslim mengggabungkan antara amalan dunia dan amalan akhirat. Seseorang membutuhkan tempat tinggal, harta, pakaian, makanan dan minuman. Agar dapat menghidupkan badannya. Begitu juga membutuhkan iman yang benar, shalat, puasa, zikir kepada Allah Ta’ala, bacaan Al-Qur’an dan berbuat baik kepada manusia dan lainnya agar dapat menghidupkan hatinya.

Allah berfirman :

“Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu.”) QS. Al-Anfal: 24)

Seorang muslim membutuhkan bacaan Al-Qur’an di bulan Ramadhan dan selain Ramadhan. Selayaknya dia mempunyai wirid harian dari Al-Qur’an Karim, agar dapat menghatamkan Qur’an –paling lama setiap empat puluh hari sekali- sementara di bulan Ramadhan, yang diminta lebih dari itu. Karena ia termasuk musim ketaatan yang terbaik. Dan bacaan Al-Qur’an.

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran.” (QS. Al-Baqarah: 185)

Anda dapat mengambil bagian dari hari anda satu jam untuk membaca dua juz lebih dari Al-Qur’an. Sehingga anda dapat mengkhatamkan dua atau tiga kali dalam sebulan. Memungkinkan bagi anda mengambil kesempatan dari waktu yang anda habiskan di kendaraan. Hendaknya mushaf bersama anda tidak berpisah di tangan anda. anda akan dapat mengkhatamkan berkali-kali dalam waktu yang singkat.

Kalau kejadiannya terus menerus, memungkinkan bagi anda membuat kesepakatan dengan pemilik kerja, agar mengurangi waktu kerja, meskipun gajian dikurangi, Allah akan menggantikan yang lebih baik lagi. Memungkinkan juga bagi anda mengambil liburan di sepuluh malam akhir atau sebagiannya. Yang penting anda bersemangat dalam mengambil faedah dalam bulan yang mulia ini sesuai dengan waktu dan kesempatan anda. kesempatan masih terbuka. Dan hari-hari masih ada.

Kami memohon kepada Allah agar kita dapat mempergunakan dalam ketaatan kepada-Nya. Kalau tidak memungkinkan mengurangi jam kerja, atau mengambil cuti beberapa hari. Maka anda dapat mengambil faedah dari waktu anda semampu anda. kalau Allah mengetahui kesungguhan anda dalam membaca Al-Qur’an kalau bukan karena kerja, maka akan diberi pahala sesuai dengan niat anda. semoga Allah memberikan taufik kepada anda sesuai yang dicintai dan diridhai. Wallahu a’lam.

 

Sumber: Islampos.com

Tags :
Konfirmasi Donasi