HARUSKAH TELUR DISIMPAN DI KULKAS?

57c9233a793bd-ilustrasi-telur-rebus_663_382Hampir di setiap rumah, orang Indonesia menyimpan telur di dalam kulkas. Namun, hingga kini masih banyak yang belum tahu pasti mengapa harus menyimpan telur di dalam kulkas.

Di belahan dunia lain, juga ada sebuah perdebatan di mana orang Eropa menyimpan telur di ruangan, sementara orang Amerika menyimpannya di kulkas.

Dilansir laman Latimes, meskipun menjaga telur pada suhu kamar adalah ide yang sangat baik di Eropa, karena perbedaan dalam praktek produksi, itu bisa sangat berbahaya di Amerika. Mengapa demikian?

Alasannya bermuara pada bagaimana kita memperlakukan satu hal sederhana, namun sangat berbahaya yakni salmonella, yang dapat menyebabkan sakit pencernaan ekstrem dan bahkan fatal. Salmonella dapat ditemukan dalam dua cara, dari luar telur (sebagai hasil dari kontak dengan bahan organik seperti kotoran ayam) dan dari dalam (dari ayam ke telur sebelum).

Menurut Departemen Pertanian Amerika, ada lebih dari 140.000 kasus keracunan salmonella dari telur di Amerika Serikat setiap tahun. Hal ini sangat umum hingga disebut ‘epidemi nasional’. Dan ketika telur yang tersisa pada suhu kamar, salmonella dapat berkembang biak cukup cepat, bahkan mencapai tingkat berbahaya dalam hitungan minggu.

Produsen telur Amerika fokus untuk mencegah kontaminasi dari luar, sehingga mereka diwajibkan oleh United States Department of Agriculture (USDA) untuk benar-benar mencuci telur sebelum dijual pasar. Mereka dibilas dalam air panas, dikeringkan dan disemprot dengan kabut klorin setelah mereka diletakkan.

Eropa mengambil pendekatan yang berbeda. Di Inggris, misalnya, produsen tidak memvaksinasi ayam petelur untuk mencegah penularan salmonella. Mereka kemudian mengandalkan cara alami lewat lapisan yang disebut kutikula, untuk mencegah kontaminasi dari luar kulit menembus ke telur.

Pemerintah Inggris benar-benar mencegah pendingin telur dengan teori bahwa suatu yang dingin dan kemudian mengalami pemanasan bisa membuat kondensasi, yang akan memungkinkan salmonella untuk menembus ke dalam kulit.

Di Amerika, kutikula ini dihilangkan selama mencuci dan meskipun beberapa produsen menggantinya dengan lapisan sintetis ringan, peraturan masih memerlukan pendinginan.
Imunisasi terhadap salmonella telah secara dramatis mengurangi jumlah kasus di Inggris dalam 20 tahun, dan setelah wabah salmonella yang kejam pada tahun 2010, lebih banyak produsen telur Amerika mulai melakukan hal ini.

Sementara itu, apakah ada salahnya pendingin telur? Tidak juga. Ada orang yang berpendapat bahwa pendingin menipiskan bagian putih. Dan tentu saja, menyimpan telur di kulkas tertutup bersama dengan makanan beraroma kuat terlalu lama akan mengakibatkan rasa mereka tercemar.

Sumber: viva.co.id

Tags :
Konfirmasi Donasi