PAHALA SEDEKAH RUSAK JIKA MENYEBUTKANNYA

Allah SWT memberikan pahala begitu besar bagi hambanya yang mau menafkahkan hartanya di jalan Allah (sedekah). Namun, pahala sedekah itu akan rusak jika si pemberi menyebut-nyebut pemberiannya dan menyakiti si penerima.

Ketentuan itu ditegaskan Allah dalam surat Al-Baqarah ayat 262 yang artinya, “Orang-orang yang menafkah hartanya dijalan Allah kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan tidak dengan menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati.”

Syekh Maulana Muhammad Zakariyya Al Kandahlawi menerangkan ayat 267 di surat Al-Baqarah. Menurutnya, ayat ini merupakan dorongan menjalankan harta dijalan Allah dan peringatan untuk tidak merusak amal dengan menyebut-nyebut pemberian.

“Adapun yang dimaksud dengan menyakiti perasaan si penerima adalah karena kita telah berbuat kebaikan kepadanya lalu kita meremehkannya dan menganggap orang yang telah kita beri itu sebagai orang hina,” kata Syekh Maulana dalam kitab Fadhilah Sedekah.

Syekh Jalaluddin As-Suyuthi dalam kitabnya Durrul Mantsur mengatakan Rasulullah shallallahu sallam telah bersabda ada beberapa orang yang tidak akan masuk surga. Pertama, adalah orang yang menyebut-nyebut pemberian.

Kedua, orang yang tidak patuh kepada kedua orang tuanya. Ketiga, orang yang biasa meminum khamar dan sebagian.

Imam Ghazali menulis dalam kitab Ihya Ulumuddin mengenai adab bersedekah. “Janganlah merusak sedekah dengan “mann” dan “adza”.

Mengenai penjelasan “mann” dan “adza” beberapa penjelasan dari para ulama. Sebagai ulama mengatakan “mann” adalah menyebut-nyebut sedekah di hadapan orang yang diberi, dan “adza” adalah memberitahukan sedekah itu kepada orang lain.

Sedangkan ulama lain berpendapat “mann” adalah memerintahkan orang yang diberi tadi melakukan suatu pekerjaan tanpa dibayar, sebagai pengganti pemberiannya. Adapun “adza” adalah mengatakan orang yang diberi adalah orang miskin.

Sebagian ulama lainnya berkata arti “mann adalah bahwa dengan pemberian tersebut, orang yang memberi menunjukkan kebesaran dirinya kepada orang diberi dan “adza” adalah membentak orang yang diberi karena telah meminta-minta. Imam al-Ghazali berkata arti “mann” yang sebenarnya adalah orang yang memberi merasa dirinyalah yang berjasa kepada orang yang diberi dan perasaan itu ditunjukkan dalam perbuatan seperti disampaikan di atas.

Padahal seharusnya orang yang memberi itu merasa orang fakir yang diberi itu telah berjasa kepadanya, karena orang fakir itu telah menerima hak Allah SWT darinya. “Sehingga orang yang memberi terbebas dari tanggungjawab, dan menjadi sebab bersihnya harta bendanya, dan menyelamatkan dari adzab jahannam yang akan menimpanya karena tidak menunaikan zakat,” kata Imam Ghazali dalam kitab Ihya Ulumuddin.

sumber: republika.co.id

Tags :
Konfirmasi Donasi