MEMAJUKAN SEPUH GEMBOL LEWAT INOVASI DAN KREATIVITAS

PROBOLINGGO. Hampir setiap hari Fuad Saifullah, Fasilitator Desa Berdaya Sepuh Gembol menempuh dua jam perjalanan dari rumahnya di Desa Alassumur untuk mencapai Desa Sepuh Gembol. Fuad memang tidak tinggal di desa ini, tapi sebagian besar waktunya ia dedikasikan untuk membina Desa Sepuh Gembol yang terletak di Kecamatan Wonomerto, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

“Kesenjangan sosial di desa ini tampak jelas hanya dengan sekali lihat. Yang kaya semakin kaya karena punya lahan sawah yang banyak dan yang kekurangan pun sulit berkembang dan hanya jadi buruh tani. Padahal di desa ini banyak potensi yang bisa dikembangkan. Oleh karena itu sejak Juni 2015 Rumah Zakat menjadikan Sepuh Gembol sebagai salah satu desa binaan,” ujar Fuad.

Berpusat di sebuah Perpustakaan Desa, berbagai kegiatan pemberdayaan ekonomi dilakukan Fuad bersama puluhan penerima manfaat. Potensi Desa Sepuh Gembol diantaranya merupakan sentra pertanian jagung dan memiliki banyak SDM penjahit serta para pemuda yang kreatif. Lewat potensi-potensi inilah Fuad bersama Rumah Zakat memberdayakan warga Sepuh Gembol. Memanfaatkan Sepuh Gembol sebagai sentra pertanian jagung, lewat Kelompok Wanita (Kopwan) Gembol Lestari. Fuad mengembangkan UKM Kerupuk Puli Jagung dalam rangka mendorong perekonomian warga. Gembol Lestari diambil dari nama desa “Sepuh Gembol” dan Lestari sebagai doa agar desa ini tetap lestari dan sejahtera. Bantuan dari Rumah Zakat diberikan berupa modal usaha, pendampingan, pengemasan, dan pembuatan PIRT untuk setiap usaha yang telah ada.

“Alhamdulillah kerupuk yang dibuat ibu-ibu Gembol Lestari ini selalu habis terjual, tidak cuma dari puli jagung, tapi juga dari bahan ikan karena di desa ini melimpah hasil ikannya. Saking larisnya, bahkan kadang ibu-ibu ini kekurangan stok. Namun karena SDM yang ada juga terbatas sehingga kita produksi semampunya dulu. Mereka melakukan uji coba resep dalam dua kali produksi sebelum akhirnya menemukan resep dan rasa yang terbaik,” jelas Fuad. Produksi kerupuk dilakukan selama tiga hari setiap pekannya yakni Jumat sampai Minggu. Dalam satu kali produksi mereka bisa menghasilkan hingga 12 kilogram kerupuk. Selain itu Kopwan Gembol Lestari juga mengadakan pertemuan tiap sepekan sekali untuk bersilaturahmi, berbagi pengetahuan, pembinaan keagamaan, dan melakukan evaluasi.

Hasil produksi kerupuk buatan Kopwan Gembol Lestari ini dijual ke masyarakat sekitar dan dititipkan ke warung-warung. Kerupuk matang dijual dengan harga Rp5.000-Rp6.000 per bungkus, semantara kerupuk mentah dijual Rp6000-Rp7500 per bungkus. Mereka juga membuat kemasan kecil yang dijual Rp500 per bungkus. “Alhamdulillah dari hasil penjualan kerupuk ada tambahan untuk belanja sehari-hari, omzet satu bulan bisa mencapai Rp2juta dan dibagi-bagi kepada para penerima manfaat. Kita sudah jalan sejak 2015,” ujar Husnawiyah, Ketua Kopwan Gembol Lestari sekaligus penerima manfaat bantuan ekonomi Rumah Zakat.

Newsroom
Silvia Zakiah Itsnaini

Tags :
Konfirmasi Donasi