[:ID]PROGRAM BANK SAMPAH, CARA MASYARAKAT LESTARIKAN LINGKUNGAN[:]

[:ID]

Sampah yang sudah dikumpulkan masyarakat bisa ditimbang di Bank Sampah. (Foo: Rumah Zakat)

SALATIGA, Rumah Zakat – Bank Sampah Desa Berdaya Kemuning yang merupakan program dari Dasawisma Kemuning RT 03 RW 09 Perum Griya Dukuh Asri Kota Salatiga  kini bisa menghidupi kebun gizi masyarakat.

Pasalnya program pengumpulan dan penimbangan sampah sudah rutin berjalan setiap dua minggu sekali. Seperti pada Minggu 08 Maret 2020, sampah yang dikumpulkan oleh warga ditimbang dan diangkut oleh pengepul sampah. Saat ini sampah yang ditimbang dihargai dengan Rp45 ribu.

Dwi Pujiyanto, Relawan Rumah Zakat di Kelurahan Dukuh mengatakan bahwa setiap anggota Dawis wajib menyetorkan sampah yang masih bernilai. Jika tidak maka warga tersebut akan membayar denda. Hal itu dilakukan sebagai upaya untuk melestarikan lingkungan dan bersih dari sampah. Sebagaimana diketahui sampah masih menjadi masalah di Indonesia.

(Foto: Rumah Zakat)

“Program bank sampah sudah rutin berjalan di Dawis kemuning. Ada kesepakatan kalau warga tidak setor saat jadwal penimbangan maka akan didenda. Itu sudah menjadi kesepakatan bersama. Hasil dari penjualan sampah untuk mewujudkan kelestarian lingkungan berupa kebun gizi dan pot tanaman di pekarangan warga,” kata Dwi.

Kegiatan positif ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap kelestarian lingkungan. Selain itu, diharapkan bisa menular ke seluruh RT yang ada di Kota Salatiga. Sehingga semua masyarakat dapat berkontribusi dalam mempertahankan predikat kota Salatiga sebagai Kota Adiwiyata.

Newsroom

Dwi Pujianto/Amri Rusdiana[:]

Tags :
Konfirmasi Donasi
id_IDBahasa Indonesia
en_USEnglish id_IDBahasa Indonesia